Sabtu, 11 Agustus 2018

TARTILI FOR PARENTS: LAYANAN TERBAIK UNTUK WALI MURID




Sebagai sekolah Dasar Islam unggulan di Purwokerto, SD Al Irsyad Al Islamiyyah 01 Purwokerto sangat memperhatikan layanan baik kepada siswanya maupun kepada orang tua atau wali muridnya. Salah satu bukti bentuk layanan terbaik kepada walimurid adalah program tartili for parents, yakni sebuah program fasilitasi pembelajaran Al Quran dengan metode tartili  untuk orang tua atau wali murid SD Al Irsyad Al Islamiyyah 01 Purwokerto. 
Selama 2 hari masa publikasi animo yang mendaftar untuk kegiatan ini sangat banyak, walhasil hari Sabtu, 11 Agustus 2018 pada saat pelaksanaan pertama pesertanya membludak hingga 37-an peserta. Sedianya akan mengambil tempat di perpustakaan sekolah, berpindah tempat di Aula sekolah. Antusiasme yang demikian besar dari wali murid yang ingin belajar Al Quran ini diantisipasi dengan baik oleh pihak sekolah dengan menambah jumlah guru yang mengampu pembelajaran Al Quran tersebut. Sedianya hanya akan diampu oleh dua guru saja menjadi empat guru, yakni Ustadzah Mujiati, S.Ag, Ustadzah Hasnah Nurhidayati, S.Ag, Ustadzah Supinah, S.Si, Ustadzah Nurul Mei Sasiana, S.Pt.
Ustadz Alex Nanang Agus Syifa, selaku kepala sekolah menyampaikan dalam sambutannya membuka acara ini bahwa, sekolah sangat memprioritaskan pembelajaran Al Quran di sekolah. Setiap hari siswa mendapatkan pembelajaran Al Quran di sekolahnya, tentu saja akan lebih bagus lagi kalau dirumah pun sama suasananya ada semangat untuk mempelajari Al Quran. Sehingga interaksi dengan Al Quran menjadi  hal yang biasa. Ruh inilah yang ingi dibawa oleh sekolah dalam kegiatan Tartili for parents ini.
Bu Shofi, salah satu wali murid ananda Naila kelas 6 menyampaikan sangat senang dengan adanya program ini. Orang tua jadi bisa belajar Al Quran, selain untuk menambah kemampuan diri dalam membaca Al Quran juga bermanfaat di  rumah nanti juga bisa turut mendampingi putra-putrinya.  Alhamdulillah, kegiatan tartili for parents perdana berjalan dengan lancar. Bismillah semoga bisa menjadi jalan usaha kita membiasakan Al Quran dalam kehidupan sehari-hari kita, Aamiin. (Imalia DI)

Jumat, 03 Agustus 2018

AKU BISA MENCUCI SENDIRI








Salah satu poin dari pendidikan karakter yang sedang giat-giatnya digalakkan oleh pemerintah di semua lini pendidikan adalah karakter kemandirian. Karakter ini akan mudah ditanamkan kepada seluruh peserta didik jika dilaksanakan dengan pembiasaan-pembiasaan yang konsisten ditanamkan kepada anak. Tidak bisa instan apalagi mengambil jalan pintas, karena efeknya tidak akan permanen. Menanamkan karakter mandiri kepada anak kelas 1 SD yang notabene masih berusia 6-7 tahunan, selain konsitensi juga membutuhkan keteladanan dalam mengajarkannya. 
SD Al Irsyad Al Islamiyyah 01 Purwokerto sebagai sekolah dasar Islam unggulan di Purwokerto merasa perlu untuk memberikan penanaman pendidikan karakter yang disajikan melalui pembelajaran yang bermakna. Pembelajaran menjadi bermakna ketika apa yang diajarkan kepada peserta didiknya itu mampu diamalkan dan menjadi karakter kebiasaan sehari-hari bahkan sampai bertahun-tahun kemudian bahkan ketika pembelajaran sudah terlewat lama.
Pembelajaran kemandirian untuk peserta didik kelas 1 SD dikemas dalam bentuk praktik mencuci, anak betul-betul dibimbing sampai bisa mencuci sendiri. Alhamdulillah dengan kegiatan anak praktik langsung, anak jadi merasakan tantangannya dan kegembiraan tersendiri ketika berhasil menaklukkan tantangannya. Dengan disertai nasihat, arahan dan bimbingan para ustadz-ustadzahnya agar anak-anak senantiasa mau bertanggung jawab atas pekerjaan yang menjadi tanggung jawabnya. Remeh kelihatannya, kecil kedengarannya, tapi manafaatnya luar biasa. Salah satu pengakuan dari wali murid, memberikan pengakuan bahwa putranya sampai sekarang masih rajin mencuci piring dan gelas masjid dekat rumahnya berkat, pembelajaran semacam ini yang ditanamkan 3 tahun lalu. Sekarang siswa tersebut sudah duduk dibangku kelas 3, dan masih mengamalkan pembelajaran yang diajarkan di kelas satu dulu. Salah satu bukti bahwa kebaikan yang kita ajarkan pada orang lain, tidak akan pernah terputus kebaikannya, meski kita sudah tidak mengajarkannya. (Imalia DI)

SAMPAIKAN MATERI MAKANAN SEHAT DENGAN "JEMAKAZI DAKAR"




Sebagai orang tua tentu kita sangat memperhatikan asupan makanan putra-putri kita tercinta. Kita menyadari betul akan pentingnya makanan yang bergizi yang bermanfaat bagi tumbuh kembang anak-anak kita. Namun terkadang kita kesulitan memahamkan ananda betapa besarnya manfaat mengkonsumsi makanan bergizi. Generasi anak zaman sekarang memiliki kecenderungan lebih menyukai makanan-makanan fast food atau yang sejenisnya, yang kita tahu kurang kandungan gizinya. Mereka cenderung menghindari makanan yang justru kandungan gizinya tinggi dan baik untuk menjaga kondisi kesehatan tubuh mereka. Latar belakang inilah yang membuat SD Al Irsyad Al Islamiyyah 01 merasa perlu memberikan pemahaman yang baik kepada peserta didiknya mengenai kandungan gizi dalam makanan beserta manfaatnya bagi kesehatan tubuh.
Memberikan pemahaman pada anak usia 8-9 tahunan yang masih duduk dibangku kelas 3 SD tentu saja membutuhkan metode dan cara khusus. Oleh karenanya pembelajaran dikemas dalam bentuk permainan yang menyenangkan. Sebut saja salah satu nya adalah games “Jemakazi Dakar (Jenis makanan dan kandungan gizi dalam kartu). Melalui permainan ini anak diajak untuk mengenal jenis-jenis makanan sehat beserta kandungan gizinya dengan menggunakan kartu. Pembelajaran dilakukan di halaman kelas, sehingga anak-anak bisa bergerak dan berekspresi dengan leluasa. Hasilnya pembelajaran jadi hidup dan menyenangkan, materi mudah tertanamkan dalam diri siswa. Diharapkan setelah mengetahui makanan sehat beserta kandungan gizinya, anak-anak akan lebih selektif memilih asupan makanannya. 
Demikianlah kemasan pembelajaran yang ada di SD Al Irsyad Al Islamiyyah 01 Purwokerto, seluruh kegiatannya dirancang sesuai dengan kebutuhan dan kondisi siswanya. Inovasi pembelajaran senantiasa dilakukan sebagai bukti layanan kepada orang tua yang telah mempercayakan putra-putrinya di sekolah ini. Ayo, pilih sekolah terbaik untuk putra-putri kita. SD Al Irsyad 01, Best Choice. (Imalia DI)
*)Keterangan Gambar: dokumentasi kegiatan kelas 3 Al Muzzamil oleh Ustadzah Sri Lestari

Dimuat di SUARA MERDEKA edisi Kamis, 2 Agustus 2018

Hari Anak Nasional Sekolah Gelar Gebyar Kreatifitas Siswa







    
Dalam rangka memperingati hari anak nasional yang diperingati setiap tanggal 23 Juli 2018, maka sekolah mengadakan gebyar kreatifitas siswa yang menampilkan seluruh potensi siswa. Bertajuk Ekskul Vaganza, peringatan hari anak nasional ini mempertotonkan dihadapan masyarakat Purwokerto, kepandaian dan prestasi anak di berbagai bidang. Melibatkan ribuan siswa, pertunjukkan ini sukses menarik minat warga yang melintas di alun-alun Purwokerto tempat gelaran ajang ini. 
Diharapkan dengan digelarnya acara ini dapat menumbuhkan jiwa kreatifitas anak Indonesia manapun. Membagi inspirasi untuk berprestasi tanpa meninggalkan kebahagian masa anak-anak. Semua kegiatan yang diikuti anak hendaknya tidak menghilangkan dunia anak-anak dengan dunia bermainnya yang masih sangat dominan. Kegiatan-kegiatan ekskul yang di adakan disekolah sangat memperhatikan faktor ini, anak dikondisikan untuk suka  terlebih dahulu, nyaman dahulu baru kemudian otomatis prestasi akan mudah diraih. 
Dua puluh empat cabang ekskur yang dipertunjukkan didepan ribuan siswa SD Al Irsyad 01 Purwokerto tersebut diselenggarakan pada hari Sabtu, 21 Juli 2018. Pertunjukan yang menyajikan cabang-cabang ektrakurikuler dengan kemasan sangat menghibur. Konsep entertainment ini dimaksudkan agar siswa serta siapapun yang menyaksikan pertunjukkan ini menjadi tertarik dan ingin tahu lebih jauh mengenai cabang-cabang ekskur yang ada di SD Al Irsyad Al Islamiyyah 01 Purwokerto. Tak ketinggalan turut mempertontonkan prestasi-prestasi gemilang yang telah berhasil menyabet lebih dari 200 kejuaraan dari tingkat kevcamatan sampai dengan internasional. Dimaksudkan setelah tahu informasi lengkapnya setiap siswa dapat memilih kegiatan yang paling tepat dengan minat dan bakatnya .
Dibuka dengan penampilan gebyar pembuka “Meraih Bintang” seluruh penonton dibuat terkesima dengan pembukaan yang spektakuler. Dalam sambutannya Ustadz Alex Nanang Agus Syifa, S.Fil I, M.Pd bahwa mengambil momentum hari anak ini kita semua harus semakin menyadari bahwa setiap anak itu unik dengan bakat dan potensinya masing-masing, semua anak adalah juara pada bidangnya masing-masing, oleh karenanya tugas sekolah adalah menyalurkan minat, bakat dan prestasi siswa pada jalur yang sesuai, tugas pendidik adalah mengarahkan dan mendampingi siswa dengan bintangnya sendiri-sendiri. Keseluruhan rangkaian pertunjukkan ditutup dengan pertunjukkan salah satu cabang ekskur unggulan yakni cabang taekwondo salah satu cabang ekskur penyumbang medali kejuaraan terbanyak buat sekolah. Selama jalannya acara seluruh penonton dibuat tak berkedip menyaksikan penampilan demi penampilan yang di antarkan dengan apik oleh duet pembawa acara yang bersemangat. Hingga tak terasa pertunjukkan pun berakhir dengan meninggalkan kesan dan semangat berprestasi yang mendalam. (Imalia DI)

Dimuat di Suara Merdeka 26 Juli 2016

Selasa, 15 Mei 2018

BINTANG YANG SELALU BERSUJUD




            Zidan H, demikian anak berpembawaan ceria ini biasa di panggil oleh teman-temannya, karena banyak nama Zidan di sekolahnya. Namun dibalik sikapnya yang senang bercanda ini menyimpan segudang prestasi akademis yang cukup membanggakan. Diantaranya yang paling terbaru adalah Juara harapan 1 ESSO PIBT XXII, Olimpiade IPA tingkat nasional yang diselenggarakan di UNNES Semarang, sebuah ajang yang cukup bergengsi yang gelar kejuaraannya banyak diperebutkan oleh sekolah-sekolah di seluruh Indonesia.
                  Anak pertama dari empat bersaudara putra dari pasangan Bapak Bambang Agus Setiyawan dan Ibu Imalia Din Indriasih ini tidak asing dengan dunia sains dan lomba-lomba ilmu exact, karena sedari kecil sudah terbiasa mengikuti kejuaraan semacam ini. Kejuaraan lain yang pernah disabet oleh siswa SD Al Irsyad Al Islamiyyah 01 yang sekarang ini duduk dibangku kelas 6 Al Kahfi ini diantaranya: Finalis Lomba Matematika Nasional KMNR XI di IPB Bogor tahun 2016, Finalis National Mathematics Competitions for Elementary School (MCES) di UNNES Semarang tahun 2015, Juara 3 Olympiade MIPA tingkat UPK Purwokerto utara tahun 2016,  Juara I Lomba Matematika Science Master SD tahun 2013, Juara III Lomba Matematika Tingkat Karasidenan Banyumas Kategori SD tahun 2013 penyelenggara Rita Ishola, Juara Harapan I Lomba Matematika Matemagics Kategori TK, bertempat di Pascalis Hall tahun 2011.
            Meski sudah menyabet berbagai kejuaraan di berbagai tingkat, namun tidak lantas membuat siswa yang mempunyai hobby membaca dan mengutak-atik komputer ini lantas merasa puas diri. Sulung yang bercita-cita menjadi seorang teknisi ini terus menerus mengasah kemampuannya dengan rutin belajar sehabis sholat maghrib dan terus mengikuti ajang lomba-lomba baik IPA maupun matematika yang ada. Bakat dan minat siswa berusia 12 tahun ini mendapat dukungan sepenuhnya baik dari pihak orang tua maupun pihak sekolah, sehingga untuk anak seusianya yang masih usia bermain, tetap bisa menikmati dunia anak-anaknya sekaligus menyalurkan bakat dan minatnya.

           Kedepan masih panjang jalan yang bisa ditempuh oleh Zidan, semoga mendapatkan hasil yang terbaik untuk kemajuan generasi muslim penerus masa depan. Aamiin.

Artikel Terkait:
DESAIN KELAS SEBAGAI MOOD BOOSTER DALAM PEMBELAJARAN
TANTANGAN PENDIDIKAN ISLAM MASA KINI
GERAKAN SERU! SEMUA ADALAH GURU
MENGAJARKAN ANAK BERSOSIALISASI
MOMENTUM BULAN BAHASA GIATKAN BUDAYA LITERASI SEKOLAH

TANTANGAN PENDIDIKAN ZAMAN NOW

Translate